Cegah Corona

Stay at Home, Pakai Masker, Jaga Jarak, Cuci Tangan Selalu

My Blog List

20 Pertanyaan Siswa tentang Belajar Matematika

1.       Tanya :

 

Saya sering kehilangan konsentrasi saat pelajaran matematika, bagaimana cara mengatasi hal tersebut ?

 

Jawab :

 

Kehilangan konsentrasi saat pelajaran dapat menyebabkan kesulitan memahami kompetensi yang disampaikan. Jika kehilangan konsentrasi sifatnya terus menerus dan dari awal sampai akhir atau dengan kata lain adalah permanen, maka adik harus menghilangkan semua gangguan yang menyebabkan kurang/hilangnya konsentrasi. Gangguan – gangguan tadi harus secepatnya diatasi, jika tidak mampu mengatasi sendiri, maka sebaiknya konsultasikan dengan orangtua di rumah ataupun guru BK di sekolah. Adapun gangguan yang sifatnya parsial saja, mungkin tidak konsen di awal pelajaran, tengah, atau akhir, maka segera cari penyebab gangguan tersebut. Tidak konsen bisa diawali karena adik tidak paham kompetensi tersebut, oleh karenanya segera bertanya kepada teman duduk adik atau guru saat perlajaran berlangsung, sehingga konsen dapat diperoleh kembali.

 

2.       Tanya :

 

Saya sering menutupi hasil pekerjaan saya saat mengerjakan latihan karena malu dilihat guru. Apakah ini baik ?

 

Jawab :

 

Menutupi pekerjaan latihan saat dilihat oleh guru adalah hal yang buruk dilakukan, karena ini akan mengurangi interaksi siswa dengan guru. Justru ketika dilihat oleh guru, maka adik akan mendapat masukan bila ada kesalahan dan penguatan (retensi) jika jawaban/langkah adik itu benar.

 

3.       Tanya :

 

Apakah belajar matematika cukup dengan dibaca saja ?

 

Jawab :

 

Kesalahan umum yang sering dilakukan oleh para siswa ketika belajar matematika adalah membaca saja atau membaca sekaligus menghafal tanpa mau melakukan pengerjaan ulang. Metode membaca atau menghafal ini akan mengakibatkan ketika mengerjakan soal yang memiliki variasi, siswa akan mengalami kesulitan/lupa langkahnya. Sebaiknya, belajar matematika selain membaca, menghafal, juga dilakukan pengerjaan ulang tanpa melihat cara yang ada di buku.

 

4.       Tanya :

 

Seringkali guru memberikan banyak cara mengerjakan soal latihan, hal ini menjadikan saya bingung metode mana yang harus saya tempuh ?

 

Jawab :

 

Guru memberikan banyak variasi cara menyelesaikan soal latihan tentu ada maksud agar siswa memiliki alternatif solusi, namun terkadang menjadikan siswa kebingungan sebagaimana pertanyaan adik. Oleh karenanya, adik cari solusi langkah termudah yang bisa adik tempuh. Namun mencukupkan dengan satu langkah saja penyelesaian, ini kurang baik dalam teori belajar konstruktivisme. Jika sudah mampu menyelesaikan soal dengan sebuah metode, maka cobalah cari alternatif metode yang lain yang sekiranya mudah.

 

5.       Tanya :

 

Kapan waktu yang tepat saya belajar matematika ?

 

Jawab :

 

memilih waktu belajar bagi siswa ini pilihan, ada yang suka belajar waktu sore, malam, atau pagi. Bahkan ada yang belajar di seluruh waktu tersebut. Jika terpaksa harus memilih 1 waktu dari ketiga waktu tersebut, maka kami sarankan belajar di malam hari. Jika kondisinya capai dan tidak memungkinkan, maka tidak ada pilihan lain belajar kecuali di waktu pagi.

 

Hanya saja belajar di waktu pagi, sebagian siswa mengalami rasa kantuk. Lagi pula, belajar matematika tidak cukup menghafal sebagaimana pelajaran – pelajaran yang lain. Waktu pagi memang ideal untuk belajar menghafal, tapi terlalu berat jika digunakan untuk memecahkan kompetensi matematika yang termasuk berpikir tingkat tinggi.

 

6.       Tanya :

 

Saya pelajaran – pelajaran lain nilainya di atas KKM dan cukup bagus, namun di mapel matematika saya mengalami kesulitan mencapai KKM, bagaimana hal tersebut ?

 

Jawab :

 

Penyebab kesulitan mencapai KKM sangat beragam, bila tidak hanya adik saja yang sulit, atau bisa dikatakan mayoritas siswa di kelas adik mengalami kesulitan matematika, sedangkan untuk mapel lain, nilai adik di atas KKM, maka sangat dimungkinkan karena faktor guru. Segera tanya persoalan matematika yang adik kurang kuasai di luar jam pelajaran pada guru tersebut. Jika ini sudah dilakukan dan masih belum paham, maka konsultasikan peda guru BK.

 

7.       Tanya :

 

Berapa lama saya harus belajar matematika setiap harinya ?

 

Jawab :

 

Tidak dipungkiri bahwa dalam waktu semalam seorang siswa akan dihadapkan pada sekian mapel yang menanti untuk dipelajari. Idealnya belajar permapel itu adalah 1 jam, baik dari mengulangi kompetensi sebelumnya, mengerjakan PR, dan memahami kompetensi yang akan diterangkan lusa. Untuk jenjang SMP, belajar 1 jam sudah lebih dari cukup untuk siswa. Hal ini berbeda untuk belajar olimpiade matematika, sebagaimana yang pernah kami terima dari pakar matematika, untuk belajar matematika lebih dalam butuh waktu 4 jam sehari.

 

8.       Tanya :

 

Saya ketika memahami kompetensi A di suatu waktu paham, kompetensi B juga paham, kompetensi C juga paham, namun ketika kompetensi tersebut digabung saat ulangan misalnya, maka saya mengalami kesulitan.

 

Jawab :

 

Pemahaman adik terhadap kompetensi – kompetensi tersebut bisa dikatakan kurang bermakna (meaningfulness) , hal ini bisa dilihat ketika kompetensi tersebut digabung, maka adik mengalami kesulitan yang berarti. Solusinya sederhana, coba buatlah keterkaitan antara kompetensi A, B, dan C tersebut dalam sebuah skema/bagan. Sehingga adik akan mendapatkan alur pada kompetensi yang dipelajari.

 

9.       Tanya :

 

Saya selalu takut untuk di depan karena khawatir guru matematika menunjuk saya untuk maju.

 

Jawab :

 

Kekhawatiran seperti ini seyogyanya dihilangkan. Duduk di depan jika dirasa dapat menambah kejelasan kompetensi maka sebaiknya dilakukan. Kekhawatiran karena ditunjuk hanyalah kekhawatiran semu, justru siswa yang duduk di belakang, yang menjadikan gaduh, dialah yang akan mendapat amarah dari guru dan bisa jadi akan ditunjuk maju ke depan.

 

10.      Tanya :

 

Guru saya sering menjelaskan kompetensi tidak keras suaranya sehingga menjadikan situasi kelas gaduh. Akibatnya saya kurang memahami kompetensi yang disampaikan.

 

Jawab :

 

Mengganti guru yang tidak disukai siswa bukanlah hal yang mudah dan juga bukan solusi. Solusi sederhana yang bisa dilakukan adalah beradaptasi, jika memungkinkan adalah duduk di depan, dan bertanya langsung bila tidak jelas. Hal ini dapat dilakukan dengan interupsi disertai permintaan maaf dengan memberikan masukan berupa keluhan suara yang tidak terdengar.

 

11.      Tanya :

 

Saat diskusi kelompok, saya melihat banyak waktu yang terbuang.

 

Jawab :

 

Diskusi kelompok adalah salah satu strategi mengajar sebagai bentuk variasi metode ceramah. Diskusi kelompok akan memberikan banyak pengalaman belajar sebagaimana dalam literatur pendidikan. Awalnya diskusi kelompok siswa akan mengalami kesulitan mengemukakan pendapat, tapi lambat laun akan hilang kesulitan tersebut dan akan berbuah manis berupa banyaknya pertukaran ide di antara siswa.

 

12.      Tanya :

 

Saya mengalami kesulitan dalam menjumlahkan operasi bilangan bulat, semisal negatif dijumlahkan atau dikurangi dengan negatif, dan seterusnya. Bagaimana mengatasi hal ini ?

 

Jawab :

 

Cobalah adik meminta kepada guru matematika untuk membimbing dengan metode yang lain. Pengalaman kami di sekolah, siswa diberi metode penjumlahan dengan media belajar yang kongkrit, lambat laun siswa memahami operasi bilangan bulat.

 

13.      Tanya :

 

Saya kesulitan mengerjakan penyelesaian matematika langkah demi langkah secara terstruktur. Bagaimana hal ini ?

 

Jawab :

 

Salah satu sifat dalam pembelajaran matematika adalah adanya keterstrukturan. Semakin kompleks soal, maka akan semakin banyak langkah penyelesaian. Sulitnya matematika memang letaknya di sini, meski demikian hal tersebut tidak boleh dihindari, justru ini menjadikan tantangan untuk terus berlatih menuliskan langkah demi langkah sehingga menjadi terstruktur.

 

14.      Tanya :

 

Saya seringkali kehabisan waktu dalam menyelesaikan soal, seandainya waktu itu lebih, maka saya dapat menyelesaikannya dengan baik

 

Jawab :

 

Sebenarnya permasalahan di atas, hanyalah adik kurang waktu untuk berlatih dan menyelesaikan soal dengan cepat. Cobalah berlatih mengerjakan soal dengan secepatmungkin. Dengan sering berlatih mengerjakan soal dengan cepat, mudah – mudahan permasalahan di atas dapat di atasi

 

15.      Tanya :

 

Bagaimana cara belajar perkalian dengan baik ?

 

Jawab :

 

Awalnya seorang guru perlu menanamkan konsep perkalian dengan benar, selanjutnya pada taraf aplikasi, siswa dapat lakukan dengan menghafal. Ujian lisan perkalian 1 – 10 bisa dijawab 25 soal dalam semenit. Misal guru bertanya 6 x 8 =… siswa menjawab 48 dan seterusnya hingga 25 soal dalam semenit.

 

16.      Tanya :

 

Ketika guru memberikan soal, saya kurang percaya diri langsung mengerjakan, seringnya saya melihat hasil pekerjaan teman sehingga mendapat ide untuk menuliskannya.

 

Jawab :

 

Cara di atas hanyalah akan membuang waktu produktif di kelas. Yang baik dilakukan adalah mengerjakan terlebih dahulu semaksimal mungkin, jika kehabisan ide, maka bisa dengan bertanya kepada teman, tanpa melihat hasil pekerjaan teman tersebut.

 

17.      Tanya :

 

Ujian makin dekat dan kompetensi yang harus saya pelajari semakin banyak, sementara kemampuan saya pas – pasan.

 

Jawab :

 

Menyadari keterbatasan akan kemampuan dan waktu, maka pilihnya skala prioritas. Mulailah belajar dari yang terpenting yang memberikan pondasi awal untuk keberlanjutan kompetensi serta belajarlah dari yang termudah, sehingga penguasaan kompetensi dapat lebih banyak didapat.

 

18.      Tanya :

 

Bagaimana caranya mengetahui kompetensi ini mudah dan sulit bagi saya ?

 

Jawab :

 

Guru sebenarnya lebih tahu kemampuan siswa. Adakalanya kompetensi A lebih sulit bagi siswa ini, namun mudah bagi siswa yang lain. Meski demikian , kompetensi yang mudah dapat diketahui dari sedikitnya waktu menyelesaikan serta sedikitnya langkah penyelesaian, dan ini bisa dijumpai dalam berpikir kognitif tingkat rendah. Hanya saja idealnya, konsultasikan dengan guru terkait mana kompetensi yang mudah dan sulit untuk dipelajari, sehingga siswa dapat memanajemen waktu untuk belajar

 

19.      Tanya :

 

Apakah belajar matematika tidak boleh menghafal ?

 

Jawab :

 

Sebagian orang memang berpandangan bahwa belajar matematika itu tidak dihafal tapi dipahami. Namun, beberapa hal baik kompetensi yang mudah ataupun yang susah, adakalanya perlu penghafalan. Oleh karenanya, dapat dipadukan metode belajar  baik dengan memahami/mengerti dengan menghafal. Tujuan menghafal agar terjadi penguatan, sedangkan memahami agar lebih bermakna. Dengan kata lain dengan menggabungkan menghafal dan memahami, maka pembelajaran bermakna dapat disimpan dalam memori jangka panjang.

20.      Tanya :

Bagaimana kiat – kiat untuk bisa belajar matematika yang efektif dan menyenangkan ?

Jawab :

Sungguh ini pertanyaan yang bagus. Sejatinya banyak jalan menuju roma dalam mencapai hal tersebut, karena hal ini sifatnya masih umum, meski demikian terdapat kiat – kiat khusus yang bisa dilakukan mengaca dari pengalaman para pakar matematika dan para siswa yang berhasil menguasai mayoritas kompetensi. Diantaranya adalah fokus belajar, timbulkan minat dan motivasi intrinsik yaitu ia belajar agar ia bisa menguasai materi yang lebih sulit, tanamkan kemandirian belajar, pelajari dari yang mudah dan dari yang terpenting, luangkan waktu untuk bertanya pada guru atau siswa lain yang lebih kompeten.

Sumber : Memolo, Tundung. 2018. Jalan Pintas Matematika SMP. Jakarta :Seamolec.

 

 

1 comments:

Si Aku said...

Kalkulator sains (matematika, fisika, kimia, dsb) dengan step by step terbaik, kunjungi
Scizeta.com